Pengertian Tawakal Kepada Allah Menurut Islam

Pengertian Tawakal Kepada Allah Menurut Islam
Pengertian Tawakal Kepada Allah Menurut Islam

Pengertian Tawakal Kepada Allah Menurut Islam - Tawakal adalah menyerahkan segala sesuatu kepada Allah setelah berusaha dengan sunguh-sungguh. Sebagai contoh, si ‎Fulan ingin lulus dalam ujian, dia selalu giat dan tekun dalam belajar.

Setelah itu ia serahkan kepada Allah sambil berdoa ‎agar ia lulus. Si fulan sadar akan kewajibannya bahwa ia hanya berusaha yakni dengan giat belajar. Adapun yang ‎menentukan lulus atau tidaknya adalah Allah swt. ‎

Apabila sudah berusaha dengan sekuat tenaga, tetapi masih gagal juga, maka kita harus bersabar. Bersabar tidak berarti ‎berdiam diri, melainkan terus berusaha lebih giat disertai doa.

Ketika suatu usaha atau pekerjaan belum dilaksanakan ‎dengan sungguh-sungguh, kemudian orang tersebut berserah diri kepada Allah, maka orang itu belum dikatakan sebagai ‎orang yang bertawakal. Sebab orang yang bertawakal adalah orang yang sungguh-sungguh dalam melaksanakan suatu ‎pekerjaan.

Dalam Al Qur'an surah Ali Imran ayat 159, Allah berfirman,

فَاِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللّٰهِ ۗ اِنَّ اللّٰهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِيْنَ
"Kemudian, apabila engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sungguh, Allah mencintai ‎orang yang bertawakal."

Berserah dirilah kepada Allah untuk memohon pertolongan-Nya niscaya Allah akan menolong kita. Pertolongan Allah ini kemudian lebih dijelaskan lagi dalam ayat berikutnya,

اِنْ يَّنْصُرْكُمُ اللّٰهُ فَلَا غَالِبَ لَكُمْ ۚ وَاِنْ يَّخْذُلْكُمْ فَمَنْ ذَا الَّذِيْ يَنْصُرُكُمْ مِّنْۢ بَعْدِهٖ ۗ وَعَلَى اللّٰهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُوْنَ
"Jika Allah menolong kamu, maka tidak ada yang dapat mengalahkanmu, tetapi jika Allah membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), maka siapa yang dapat menolongmu setelah itu? Karena itu, hendaklah kepada Allah saja orang-orang mukmin bertawakal."

‎Hubungan Tawakal dengan Usaha‎


Tawakal kepada Allah bukan berarti menghilangkan dan meninggalkan usaha atau ikhtiar. Bahkan tawakal tidak sah tanpa ‎adanya usaha. Rasulullah SAW adalah contoh orang yang paling bertawakal. Namun beliau selalu mengadakan persiapan ‎dalam menghadapi sesuatu.

Beliau memerintahkan kepada orang lain agar bekerja mencari nafkah untuk memenuhi ‎kebutuhan hidup keluarga. Orang yang tidak mau berusaha, ia tidak akan memperoleh sesuatu yang ia ‎harapkan.

Jika seseorang ingin sembuh dari penyakitnya, hendaklah ia berobat. Dalam hal ini Rasulullah menegaskan,

كُنْتُ عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَجَاءَتِ اْلأَعْرَابُ، فَقَالَ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، أَنَتَدَاوَى؟ فَقَالَ: نَعَمْ يَا عِبَادَ اللهِ، تَدَاوَوْا، فَإِنَّ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ لَمْ يَضَعْ دَاءً إِلاَّ وَضَعَ لَهُ شِفَاءً غَيْرَ دَاءٍ وَاحِدٍ. قَالُوا: مَا هُوَ؟ قَالَ: الْهَرَمُ
"Aku pernah berada di samping Rasulullah. Lalu datanglah serombongan Arab dusun. Mereka bertanya, "Wahai Rasulullah, bolehkah kami berobat?" Beliau menjawab: "Iya, wahai para hamba Allah, berobatlah. Sebab Allah tidaklah meletakkan sebuah penyakit melainkan meletakkan pula obatnya, kecuali satu penyakit." Mereka bertanya: "Penyakit apa itu?" Beliau menjawab: "Penyakit tua."
(HR. Ahmad, Al-Bukhari dalam Al-Adabul Mufrad, Abu Dawud, Ibnu Majah, dan At-Tirmidzi, beliau berkata bahwa hadits ini hasan shahih. Syaikhuna Muqbil bin Hadi Al-Wadi'i menshahihkan hadits ini dalam kitabnya Al-Jami' Ash-Shahih mimma Laisa fish Shahihain, 4/486)

Ada lagi sebuah riwayat: Pada suatu sore ada seorang lelaki datang menghadap Rasulullah. Dia berkeinginan ‎meninggalkan begitu saja unta kendaraannya tanpa diikat di depan masjid.

Dia kemudian berkata, "Ya Rasulullah, aku ‎harus mengikat unta itu ataukah bertawakal, atau meninggalkan begitu saja tanpa diikat kemudian ‎bertawakal?" Rasulullah ‎menjawab,

إِعْقِلْهَا وَتَوَكَّلْ
"Ikatlah dulu untamu itu kemudian baru engkau bertawakal !" (HR. At-Tirmidzi no. 2517, hasan)

Tawakal tidak sah tanpa disertai usaha dan mengikuti sunah, serta aturan-aturan yang telah ditetapkan Allah swt. Setelah ‎berusaha baru kemudian berserah diri kepada Allah, menyerahkan segala perkara kepada-Nya dan tidak mengharapkan ‎hasil apa pun kecuali dari sisi-Nya.

Dalam Al Qur'an surah Hud ayat 123 Allah telah menegaskan,

وَلِلّٰهِ غَيْبُ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ وَاِلَيْهِ يُرْجَعُ الْاَمْرُ كُلُّهٗ فَاعْبُدْهُ وَتَوَكَّلْ عَلَيْهِۗ وَمَا رَبُّكَ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُوْنَ
"Dan milik Allah meliputi rahasia langit dan bumi dan kepada-Nya segala urusan dikembalikan. Maka sembahlah Dia dan bertawakallah kepada-Nya. Dan Tuhanmu tidak akan lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."

Suatu ketika Umar bin Khathab melihat sekelompok orang yang salah sangka, bahwa tawakal itu meninggalkan segala ‎usaha. Mereka meninggalkan bekerja, sehingga menjadi lemah dan malas.

Umar kemudian berkata, "Mengapa kalian ‎demikian?"
Jawab mereka, "Kami bertawakal kepada Allah."
Lantas Umar berkata, "Kamu bohong, kamu bukan ‎bertawakal, tetapi malas."

‎Keuntungan Memiliki Sifat Tawakal‎


Banyak keuntungan yang dapat kita peroleh dengan memiliki sifat tawakal, antara lain:‎
  • Giat dan bersemangat dalam bekerja.‎
  • Senantiasa berserah diri kepada Allah SWT dengan berdoa.‎
  • Bersyukur jika mendapat kebahagiaan dan bersabar apabila mengalami kegagalan.‎
  • Terhindar dari sifat sombong karena keberhasilan itu bukan semata-mata hasil pekerjaan seseorang, tetapi atas ‎kehendak Allah.‎
  • Tidak gelisah, tetapi selalu tenang dalam menjalani kehidupan sehari-hari.‎

Dari beberapa ulasan di atas, tentu kita dapat memperoleh pengetahuan tentang arti sebenarnya tawakal. Begitu juga ‎kita ingin menjalani hidup ini dengan tenang dan sukses, baik di dunia maupun di akhirat kelak. Nah, salah satu kuncinya ‎adalah hayati dan amalkan sifat tawakal ini dalam kehidupanmu sehari-hari.

Ingatlah bahwasannya tawakal tidaklah hanya untuk menggapai kepentingan dunia saja. Tawakal tidak hanya ‎guna meraih kemanfaatan duniawi atau hanya untuk menolak kesulitan dalam urusan dunia.

Akan tetapi seyogyanya ‎seseorang wajib bertawakal mengedepankan urusan akhiratnya, demi meraih keridhaan Allah swt. Oleh karenanya ‎seseorang harus juga bertawakal agar bagaimana tetap teguh (istiqamah) dalam keimanan, dakwah, dan perjuangannya ‎membela agama Allah SWT.

Imam Ibnul Qayyim dalam kitab Al Fawa'id mengatakan bahwa tawakal yang paling luhur ‎adalah tawakal demi meraih atau untuk mendapatkan hidayah (petunjuk), tetap teguh berdasar tauhid dan tetap teguh ‎dalam mentaati/mengikuti segala apa yang telah Rasulullah SAW ajarkan, serta jihad memerangi ahli ‎bathil (para pejuang kebatilan)."

Dan beliau juga mengatakan, "Bahwa inilah tawakal yang para rasul telah ‎lakukan dan para pengikut rasul yang utama.‎"

Dalam pembahasan ini kami akan menyampaikan salah satu faedah dari bersikap tawakal yakni dengan ‎mengumandangkan ayat Allah SWT yang penuh keagungan dan kemuliaan,

وَمَنْ يَّتَّقِ اللّٰهَ يَجْعَلْ لَّهٗ مَخْرَجًا ۙ
"Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan membukakan jalan keluar baginya," (QS At Talaq: 2)

وَّيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُۗ وَمَنْ يَّتَوَكَّلْ عَلَى اللّٰهِ فَهُوَ حَسْبُهٗ ۗ
"‎‎dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barangsiapa bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya."‎ (QS At Talaq: 3)

Imam Al-Qurtubi dalam kitabanya Al-Jami' Liahkamil Qur'an mengatakan, "Siapa orangnya yang ‎menyerahkan sepenuhnya urusannya kepada Allah, maka Allah pasti akan mencukupi apa yang menjadi kebutuhannya."‎

Nabi Muhammad SAW juga pernah membaca ayat pada surah at-Thalaq tersebut kepada sahabat Abu Dzar. ‎Lalu beliau berkata kepada Abu Dzar, "Seandainya seluruh manusia mengambil nasihat ini, ‎maka sungguh hal ini akan mencukupi bagi mereka, yaitu seandainya manusia benar-benar bertakwa dan bertawakal, ‎maka sungguh Allah SWT akan mencukupkan urusan dunia dan agama mereka. (diambil dari Jamiul Ulum wal ‎Hikam, hadis no. 49).

Hanya Allah-lah yang bisa mencukupi segala urusan kami, tidak ada tuhan yang berhak disembah ‎dengan sebenarnya (hak) kecuali Dia. Hanya kepada Allah-lah kami bertawakal dan Dia-lah Penguasa (Rabb) 'Arsy yang ‎agung.‎

Antara usaha (ikhtiar) dan tawakal adalah satu kesatuan. Mari berdoa dan berusaha dengan sungguh-sungguh, lalu ‎bertawakal. Wallahu a'lam.
Untuk pemesanan :
  • Minyak Asihan
  • Bulu Perindu
  • Uang Asmak
  • Getah Katilayu
  • Jimat Mancing
  • Jimat Kecerdasan
  • Batu Galih Kelor
dan benda-benda lainnya silahkan kirim WhatsApp ke 085777776418 atau klik di sini.